Friday, April 30, 2021

CHILL SPOT : CENTRETOWN COFFEE


Candaan soal julukan kota Banjarmasin yang baru tentang “Banjarmasin kota 1.000 kopisop” yang di bawa people urban kayanya jadi kenyataan gengz. Di satu sisi kita merasa lebih banyak diberi pilihan yang lebih variatif yang bisa nyesuain sama kebutuhan nongkrong kita, di sisi lain yang lebih kita perhatiin kalau memang Banjarmasin sudah mulai bisa nentuin gaya industrinya sendiri walaupun masih sedikit ngikutin tren dari kota besar.  Gak bosen-bosennya kita buat ngasih kekalian rekomendasi tongkrongan yang kita temuin guna ngimbangin sama pesatnya perkembangan F&B di kota kecintaan kita nih.




Lagi, lagi, dan lagi kopisop yang bakal kita rekomenin ke kalian hehe, punya daya tarik asik buat kalian yang nyari something new untuk ngilangin kejenuhan kalian soal tempat nongkrong yang itu-itu aja. Di bulan ini yang juga bertepatan dengan dnegan bulan Ramadhan pastinya ada pergeseran habbit people urban soal gaya nongkrong yakan, pemanfaatan jam nongkrong akan lebih di perpanjang menjelang ke waktu sahur yaa karena memang beberapa cafe memilih untuk gak buka kalau siang hari.




Centretown Coffee yang kita tadi bilang punya daya  tarik bukan cuman pemanis aja gengz, walaupun tempanya berada di daerah pasar Sudimampir (cek aja di ig @centretown.coffeee)  yang kita tahu juga ada nama-nama kopisop besar dan veteran di daerah tersebut, Centretown gak minder buat masuk berkompetisi di wilayah tersebut.





Hal yang paling bikin kita nyaman waktu berkunjung ke tempat ini adalah kita terbebas dari suara bising jalan raya karna memang tempat dari kedai ini sendiri benar –benar ada di tengah daerah pasar. Ambient yang kita dapetin waktu pertama kali kesitu agak gak nyantai, karna pemilihan cat yang full black ngeluarin aura kalo tempat ini bukan kopisop tapi malah mirip kaya bar, dan bakal ngeintimidasi buat customer cewe karena warna tempatnya. Tapi semua itu dipatahin waktu kita coba duduk dan ngobrol, centretown lebih ngasih space banyak buat kalian nongkrong outdoor di pinggiran kedai mereka tanpa di atur dimana posisi  kalian harus duduk. Untuk suasana di dalam sendiri lebih sedikit space tapi kerasa lebih private dan intimate buat kalian yang nongkrong ber 2 - 4 orang plus full ac dan non smoking area. Suasana bar yang kita sebutin tadi juga ternyata sengaja di pilih karena memang next tempat ini bakal nyediain minuman mocktail buat ngasih pelihan yang lebih variatif ke customer.




Tim bilik juga berkesempatan ketemu sama empu dari sang tempat buat ngobrol bareng, mereka bilang next bakal ada event yang bakal ngerangkul beberapa komunitas. Hal-hal yang kaya gininih yang di tunggu banget, industri gak hanya harus terpaku pada keuntungan gengz ngebentuk ekosistem dan skena yang positif juga hal baik. Apalagi pemanfaatan kedai yang juga sebagai tempat creative talk adalah hal yang kita dukung  banget hehe.