Tuesday, March 5, 2019

BORNEO ZINE FEST: UPAYA MENJADIKAN BANJARMASIN KOTA LITERASI BAWAH TANAH


Paling susah tuh kalau disuruh nulis acara sendiri. Kalau nulisnya muji, entar dikirain pencitraan. Makanya mikirnya lama nih. Udah  seminggu, baru tulisannya jadi. Mau ngata-ngatain takut digebukin Ozy (Sonicfuzz/Bianglala) yang bikin acara. Tapi saya yakin deh, semua orang yang datang ke Borneo Zine Fest 2019, Rabu (6/3) kemaren, pasti setuju kalau acara ini emang keren. Soalnya, kata Ozy, ini festival zine pertama di Kalimantan! Udah gitu responnya juga oke. Banyak temen-temen yang ternyata tergugah hatinya buat bikin zine sendiri. Salut!

Terus kenapa di Banjarmasin acaranya? Bukannya sirik, tapi kita harus akui kalau skena musik di Samarinda lagi jadi perhatian nasional. Makanya, Ozy bikin ini biar kita juga dilirik. Niatnya sih Ozy pengen jadiin Banjarmasin sebagai kota literasi bawah tanah. Waduh gimana tuh! Tanya aja ke orangnya deh ya.


Dari semua zine yg terkumpul dari dalam dan luar kota, total ada sekitar 100 lebih zine dari seluruh Indonesia, dan 5 zine dari Banjarmasin. Lumayan untuk yang pertama kali. Saya juga cukup kaget pas datang di Liwis Kitchen tempat acara ini dilaksanakan. Nggak nyangka aja ternyata banyak wajah-wajah baru yang muncul. Jadi nggak ketemu sama orang yg itu-itu aja hehe. Selain pameran zine, juga ada diskusi ringan dari Richie (Bertuah Zine/RocknRoll Jahat) dan Joe (Joe and d’bruders). Sya nggak nangkep diskusinya apa, soalnya datang telat 1 jam sebelum acara selesai hehehehehe.

Dari semua yg keren-keren di atas, cuman 1 deh yang aku gak suka. Yaitu kertas. Soalnya zine itu kan media cetak ya, bikinnya dari kertas. Kertas dari pohon. Sementara aku kan orangnya go green banget. Cinta lingkungan, cinta pohon, cinta bumi. Hehe. Semoga Borneo Zine Fest tahun depan dibubarin anak-anak pecinta lingkungan! Amin.